Beranda > Skripsi Akuntansi > EFEKTIVITAS PENERAPAN METODE BALANCED SCORECARD SEBAGAI ALAT UNTUK MENGUKUR KINERJA PERUSAHAAN

EFEKTIVITAS PENERAPAN METODE BALANCED SCORECARD SEBAGAI ALAT UNTUK MENGUKUR KINERJA PERUSAHAAN

Desember 20, 2009

Keberhasilan perusahaan dapat diketahui dengan melaksanakan rencana pengukuran kinerja yang merupakan bagian dari perencanaan strategik. Pengu-kuran kinerja penting untuk dilaksanakan guna mengevaluasi apakah perusahaan telah mencapai visi, misi, dan tujuannya, serta merencanakan strategi-strategi baru pada masa yang akan datang. Bertolak dari sinilah muncul suatu konsep baru yaitu Balanced Scorecard sebagai suatu sistem manajemen, pengukuran kinerja, dan pengendalian yang secara cepat, tepat, dan komprehensif dapat memberikan pemahaman kepada manajer tentang performance bisnis.
Dalam penelitian ini, penulis memilih sebuah perusahaan manufaktur yang bergerak dalam industri pengolahan minyak goreng. Perusahaan itu dikenal sebagai perusahaan besar yang memiliki keunggulan dalam kualitas produknya.
Metoda yang digunakan untuk melakukan penelitian ini adalah Deskriptif Analitis. Pembuatan model Balanced Scorecard ini diawali dengan tahap mengidentifikasi visi, misi, dan melakukan analisis SWOT. Tahap kedua adalah membangun strategi bisnis perusahaan yang diperoleh melalui hasil wawancara dengan General Manager perusahaan. Tahap yang ketiga adalah menguraikan strategi ke dalam sasaran strategi yang sebagian besar diambil dari hasil analisis SWOT. Tahap yang keempat adalah menghubungkan setiap sasaran strategis dengan 4 perspektif Balanced Scorecard yang digambarkan dalam peta strategi. Pembuatan Balanced Scorecard pada skripsi ini dibatasi hanya sampai penentuan ukuran saja. Maka tahap akhir yang dilakukan adalah penentuan ukuran untuk setiap sasaran strategis tersebut dalam lag indicator atau lead indicator.
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, dengan menggunakan metode Balanced Scorecard diketahui bahwa kinerja PT ”X” saat ini belum optimal. Hal ini terlihat dari masih adanya beberapa tolok ukur yang memberikan hasil kurang memuaskan yaitu tolok ukur pendapatan; tingkat ROE; dan jumlah keluhan konsumen
Dari hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa Balanced Scorecard yang dibuat menunjukkan hubungan sebab akibat antar sasaran strategis perusahaan. Hubungan tersebut terlihat pada gambar strategy maps. Untuk penentuan ukuran kinerja yang tepat cara yang dilakukan adalah memilih ukuran mana yang dapat menilai keberhasilan pengimplementasian sasaran strategi dalam mencapai visi, misi, dan tujuan perusahaan.
Kata kunci: Balanced Scorecard, kinerja.

Di era globalisasi ini, perkembangan dunia bisnis melaju pesat, sehingga perusahaan-perusahaan yang terlibat dalam dunia bisnis dituntut saling berusaha untuk mengikuti perkembangan tersebut. Perusahaan-perusahaan dari berbagai jenis usaha saling berkompetisi untuk memenuhi permintaan pasar yang menuntut kualitas produk yang semakin baik dan produk-produk yang semakin bervariasi. Untuk itu, perusahaan harus mampu mengelola sumber daya yang ada dalam perusahaan dan menjalankan aktivitas perusahaan sesuai dengan rencana manajemennya.
Sektor ekonomi yaitu bidang industri merupakan salah satu sektor pembangunan yang paling utama di Indonesia. Perkembangan jaman membuat tingkat persaingan semakin ketat. Persaingan hampir terjadi di semua sektor, tidak terkecuali sektor ekonomi yang melibatkan banyak perusahaan didalamnya. Perusahaan-perusahaan tentu akan berusaha untuk memenangkan persaingan demi menjaga kelangsungan hidup perusahaan. Untuk menghadapi tantangan persaingan tersebut, perusahaan harus mempunyai daya saing yang tinggi.
Untuk menghadapi persaingan, manajemen perlu menjalankan fungsi-fungsi seperti perencanaan dan pengendalian agar strategi perusahaan dapat tercapai. Strategi tersebut muncul setelah melalui proses perencanaan dan pertimbangan oleh pihak manajemen perusahaan. perencanaan adalah proses menyadari kesempatan dan ancaman dari luar, menentukan tujuan yang diinginkan dan menggunakan sumber daya untuk mencapai tujuan tersebut. Apabila hasil sesungguhnya tidak sesuai dengan apa yang telah direncanakan, maka manajemen harus mengevaluasi ketidaksesuaian tersebut dan mengambil tindakan-tindakan yang diperlukan untuk mengatasinya. Pengendalian adalah usaha sistematis manajemen untuk mencapai tujuan. Kedua fungsi tersebut merupakan fungsi yang saling berhubungan dan tidak dapat dipisahkan.
Pengendalian yang efektif akan tercapai bila didukung oleh perencanaan yang baik. Perencanaan yang baik tanpa pengendalian menjadi kurang bermanfaat.
Ceasilia Srimindarti mengungkapkan bahwa:
”Penilaian atau pengukuran kinerja merupakan salah satu faktor yang penting dalam perusahaan. Selain digunakan untuk menilai keberhasilan perusahaan, pengukuran kinerja juga dapat digunakan sebagai dasar untuk menentukan sistem imbalan dalam perusahaan, misalnya untuk meningkatkan tingkat gaji karyawan maupun reward yang layak. Pihak manajemen juga dapat menggunakan pengukuran kinerja perusahaan sebagai alat untuk mengevaluasi pada periode yang lalu.” (2006: www.duniaesai.com)

Jonathan Sofian menyatakan bahwa:

“Setiap manajemen perusahaan memerlukan suatu alat untuk mengukur kinerja perusahaannya untuk mengetahui seberapa baik performa perusahaan. Biasanya obyek yang diukur adalah bagian keuangan. Mengapa hanya bagian keuangan? Jawabannya sederhana karena keuangan berbicara mengenai angka dan angka. Sesuatu yang mudah dihitung dan dianalisa.

Dengan perkembangan ilmu manajemen dan kemajuan teknologi informasi, sistem pengukuran kinerja perusahaan yang hanya mengandalkan perspektif keuangan dirasakan banyak memiliki kelemahan dan keterbatasan karena ada perspektif non keuangan yang penting yang dapat digunakan dalam mengukur kinerja perusahaan.” (2004 : www.sisfokampus.net/index.php)

Jonathan Sofian menyatakan bahwa:

“Perkembangan Balanced Scorecard yang pesat dan mendapat respon positif dari pelaku bisnis, membuat banyak institusi bisnis mencoba untuk menerapkan atau minimal menjajaki kemungkinan untuk diterapkan sebagai alat untuk meningkatkan kinerja perusahaan.
Ditinjau dari sistem manajemen strategik, Balanced Scorecard dapat dikatakan sebagai intinya. Mengapa demikian? Perusahaan dalam menghadapi lingkungan bisnis yang kompetitif memerlukan suatu perencanan yang matang, tidak hanya berorientasi pada masa yang akan datang tetapi juga harus bisa mengantisipasi perubahan dalam jangka pendek dan menengah secara holistik. Oleh karena itu memahami langkah-langkah manajemen strategik diperlukan untuk dapat menciptakan perencanan yang matang untuk masa depan perusahaan.” (2004 : www.sisfokampus.net/index.php)

PT ”X” merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang pengolahan minyak goreng. Persaingan yang dihadapi oleh perusahaan saat ini tentu akan mempengaruhi keuntungan dan volume penjualan, pemasok yang mampu bersaing dan memenangkan pesanan dalam jumlah besar dari konsumen akan mampu bertahan dalam persaingan tersebut.
Perusahaan-perusahaan di Indonesia merasakan bahwa mereka kurang dapat mengendalikan perusahaan secara baik terutama dalam menghadapi pesaing-pesaingnya. Perusahaan-perusahaan tersebut umumnya hanya menjadikan ukuran keuangan sebagai alat kendali dan ukuran keberhasilan perusahaan dalam mencapai tujuannya. Perusahaan-perusahaan tersebut perlu untuk menerapkan sistem manajemen yang baik untuk mengendalikan perusahaan, memperbaiki sistem yang ada dalam perusahaan sehingga dapat mencapai keseimbangan dari aspek-aspek yang diperlukan oleh perusahaan.

Perusahaan “X” berharap dapat memberikan produk yang berkualitas baik dengan harga terjangkau. Oleh karena itu, Perusahaan “X” harus selalu mengawasi dan menyempurnakan strategi-strategi bisnis mereka untuk dapat bertahan dan mendapatkan keseimbangan dalam tercapainya tujuan jangka pendek dan tujuan jangka panjang. Maka dari itu, diperlukan juga suatu pengukuran yang dapat digunakan untuk mengevaluasi kinerja perusahaan dan keberhasilan implementasi strategi dari berbagai sudut pandang seperti financial performance, customer, internal business process, dan learning and growth. Dengan demikian, kinerja perusahaan dapat dianalisa dan dievaluasi untuk mengukur kinerja perusahaan sehingga dikemudian hari dapat menjadi pemicu peningkatan kinerja perusahaan.
Penulis menyimpulkan bahwa implementasi strategi selama ini tidak berjalan lancar. Hal ini dikarenakan karyawan kurang memahami dan mengerti dengan baik apa yang menjadi misi dan strategi Perusahaan “X”. Selain itu, Perusahaan “X” juga masih menggunakan pengukuran kinerja tradisional, yang melihat keberhasilan perusahaan cenderung dari aspek financial saja, seperti ROI (Return On Investment), ROE (Return On Equity), dan RI (Residual Income).

Riri Satria menyatakan bahwa:

“Secara tradisional, kinerja organisasi selalu diukur dari perspektif keuangan belaka. Jika keuangan perusahaan itu baik, maka diyakini keseluruhan komponen di dalam perusahaan tersebut juga baik. Ternyata pola pikir seperti itu tidak selalu benar. Kepintaran para ahli keuangan dan akuntansi melakukan rekayasa keuangan seperti window dressing membuat laporan keuangan menjadi cantik, tetapi aslinya keropos di dalam. Akhirnya, BSC tampil untuk mengatakan bahwa ada 4 (empat) perspektif yang juga mesti diukur kinerjanya, yaitu keuangan, pelanggan atau pemasaran, proses bisnis internal, serta proses pembelajaran dan pertumbuhan.” (Majalah e-Indonesia Edisi Maret 2006:22)

Pengukuran kinerja karyawan yang selama ini dilakukan kurang memberi kontribusi terhadap peningkatan kinerja secara keseluruhan dan pencapaian tujuan yang diinginkan perusahaan. Hal ini mengakibatkan manajemen hanya berorientasi pada keuntungan jangka pendek dan cenderung mengabaikan keuntungan jangka panjang. Penerapan Balanced Scorecard dapat membantu Perusahaan “X” dalam usaha peningkatan kinerjanya. Balanced Scorecard merupakan sistem pengukuran kinerja dan sistem manajemen strategi yang memberikan rerangka comprehensive untuk menjabarkan misi dan strategi perusahaan “X” ke dalam berbagai tujuan, ukuran, target, dan inisiatif melalui empat perspective, yaitu financial perspective, customer perspective, internal business process perspective, dan learning and growth perspective.

Jonathan Sofian menyatakan bahwa:

“Konsep Balanced Scorecard merupakan terobosan baru dalam manajemen, perusahan konvensional yang terbiasa dengan metode pengukuran pada keuangan mulai tertarik untuk menerapkan metode Balanced Scorecard. Sebut saja perusahaan raksasa yang mengklaim akan keberhasilannya menerapkan konsep Balanced Scorecard, misalnya Mobil, Brown & Root, Cigna, Motorola, Mc Donal, Singer, Volvo, dsb. Faktor-faktor yang memicu perusahaan mengimplementasikan Balanced Scorecard adalah:
1. Kondisi lingkungan bisnis yang dimasuki oleh perusahaan sangat kompetitif dan tidak menentu.
2. Sistem manajemen yang digunakan perusahaan tidak bisa menjawab kebutuhan manajemen secara keseluruhan.” (www.sisfokampus.net/index.php)

Untuk meningkat kinerja suatu perusahaan, diperlukan kerja sama seluruh karyawan. Oleh karena itu, mereka harus memahami visi, misi, tujuan, dan strategi perusahaan dengan baik. Balanced Scorecard dapat membantu perusahaan “X” dalam mengkomunikasikan serta menerjemahkan visi, misi, dan strategi perusahaan kepada seluruh karyawan yang ada, melalui tujuan, ukuran, target, dan inisiatif dari tiap Balanced Scorecard perspective. Dengan demikian, mereka dapat menciptakan dan mewujudkan tujuan individual maupun tujuan bussines unit yang akan membentuk suatu kesatuan arah untuk menuju pencapaian tujuan dan strategi perusahaan “X” yang telah ditetapkan.
Penulis berharap dengan digunakannya metode Balanced Scorecard, perusahaan “X” diharapkan berhasil dalam mengimplemetasikan strateginya, dapat mengidentifikasi kelemahan-kelemahan yang dimiliki melalui pengukuran kinerjanya sehingga dapat segera diperbaiki, dapat mengidentifikasi keunggulan-keunggulan yang ada untuk terus ditingkatkan, sehingga tujuan perusahaan dapat tercapai.
Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian dan menjadikan Balanced Scorecard sebagai topik penyusunan skripsi ini dengan judul “ Efektivitas Penerapan Metode Balanced Scorecard Sebagai Alat Untuk Mengukur Kinerja Perusahaan”.

About these ads
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 249 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: